Dari JRL sampe GBK !!

Java Rockin Land …. 

Pengalaman seru dan nekat abissnya gw,  nggak banyak yang bisa di ungkap … banyak banget cerita malam itu yang harus disensor (huehehhe) speechless deh … its so awesome !!!

Yang pasti sih gokil ramenya malam itu, apalagi waktu menyaksikan Hellowen manggung, suasana hingar-bingar, gw yang jalan sama sepupu gw  (cewek juga) menikmati suasana banget sampe rela basah-basahan karena hujan. Bener-bener pengalaman yang seru abieess … basah-basahan bow ditengah-tengah kerumunah cowok-cowok kece (huehehe).

Sebenernya sih cerita JRL ini banyak yang harus disensor (hihihi), yah begitulah karena saking gilanya pengalaman malam itu, jadi bingung mau mulai cerita dari yang mana.

Gw dateng kesana barengan sama sepupu cewek gw, saat kita dateng langit udah gladak-gluduk tapi kita nekat aja ngelanjutin perjalanan. Sepupu gw yang belum kedapetan tiket menggantungkan nasibnya sama calo disana, awalnya sempet deg-degan juga karena tiket belum ada ditangan tapi nggak tau kesurupan setan apa, kita malah kekeuh untuk bisa ngedapetin tiket murah dari calo disana.

Sampe venue, sebelum parkir kita udah ngelihat buanyak banget calo yang nawarin tiket, tenang lah kita karena ada peluang untuk ngedapetin tiket. Setelah berusaha nyari parkir terdekat dengan TKP, kita mulai mencari-cari calo dan Alhamdulillah nggak lama kemudian ada calo dateng ngehampirin dan langsung nawarin tiket dengan harga 150 ribu, setelah adu kekeuh-kekeuhan kita pun dapet tiket seharga seratus dua puluh ribu saja (aach … senangnya).

Tiket udah ditangan, selanjutnya kita masuk dan langsung ke panggung tempat Good Charlotte main, mendekatlah kita ke panggung untuk bisa melihat lebih jelas, meski gw nggak begitu hafal lagu-lagu mereka tapi lumayanlah bisa ngedenger lagu “I hearth you” SM*SH  dibawain sama Good Charlotte (hahahaha), yang paling gelinya adalah mereka membawakan lagu tersebut dengan fasih dan bergaya ala Morgan dan teman-teman (jijaaay cyiiiin lihatnya) *ngakak*

Setelah GC selesai, ngelanjutin ngelihat aksi panggungnya “Frente” , sumpah demi apa gw belum pernah denger sebelumnya group band ini, kata sepupu gw sih enak-enak lagunya (dia lebih tau). Tapi setelah mendengarkan mereka nyanyi dengan aksi panggung yang lumayan seru, gw langsung jatuh cinta, lagunya tuh kata gw sih nggak ada rock-rocknya yah, lebih ke (agak jazzy gimana githu). Mungkin lagu-lagu “Frente” ini terkenal waktu jaman-jamanya bokap-nyokap masih pedekate kali yeh (hahaha). Dan gw menikmati banget lagu-lagu mereka, sampe joget-joget ngikutin serunya irama lagu mereka.

Setelah nikmatin goyang-goyang bareng “Frente” laper melanda akhirnya kita ngisi amunisi dulu sebelum ngelanjutin petualangan malam itu. Nyari makan disana gampang cuma mungkin karena udah malam kali yah, makanan yang kita pesen nggak ada enak-enaknya, tapi karena lapeeer abis juga sih.

Abies makan kita lanjut memburu foto, tapi karena gw cuma bawa digital camera hasilnya jadi nggak begitu bagus (jelek semuaaa malah), jadi malu buat dipajang di facebook atau jadi propic bbm #eaaaa (hahay).

Sebenarnya disana gw udah janjian sama beberapa temen, tapi karena fakir sinyal akhirnya ketemuan sama mereka saat acara udah bubar (bete), padahal berharap bisa menggila bareng temen-temen gw itu dari awal acara, eh kita malah menggila setelah muka lecek, baju basah kuyup, otak udah nggak singkron sama suasana alias …. (yah begitulah) *sensor*

Untuk malam itu kita puas banget meski nggak ada performnya Mas Anang & Ashanty padahal berharap dia manggung disana (loe kira acara Dahsyat atau Hip-Hip Hura) tapi lumayanlah buat nambah pengalaman liar gw (hahaha). Sampe rumah udah jam 2 pagi dengan keadaan badan yang lepek, lengket, bau “ini-itu”, untungnya nggak ketahuan nyokap, jadi bisa langsung masuk kamar terus mandi dan lanjut tidur karena paginya udah harus kembali kerja #eaaaa (hhhhrrrgggg).

Pengalaman selanjutnya di minggu yang sama adalah menyaksikan pertandingan Indonesia vs Turkmenistan di Gelora Bung Karno ….
(Akhirnya bisa begaya di GBK *hoho)

Pengalaman ini nggak kalah nekatnya dengan pengalaman nonton JRL, kenapa ? karena gw nggak punya tiket saat dateng kesana (buseeeeeng).

Mengambil pelajaran waktu nonton JRL, gantungkan harapan pada calo, yeaach … akhirnya malam itu yang sebenarnya gw udah pesen tiket sama temen tapi karena (lagi-lagi) fakir sinyal, gw malah nggak ketemu sama temen gw yang udah pegang tiket itu.

Sampe senayan, parkir motor di gedung TVRI, setelah itu jalan ke GBK (lumayan bikin betis berkonde) sambil nelponin sana-sini dengan nggak ada nada (alias sinyal metong gilaaa), so akhirnya dari pada nggak bisa masuk gw mencari calo, tapi calo di GBK pada afgan banget, harganya kayak besok tuh abang pengen umroh aja.

Temennya temen gw yang udah biasa bergaul sama pak pulisi disana akhirnya nyaranin “udah kita bayar pak pulisi aja buat masuk” , dengan perasaan “Shiiiit … masa gw dibegoin pak pulisi” ya sudahlah dari pada mubazir udah dateng kesana, gw mengiyakan untuk menyogok salah satu pak pulisi (jangan ditiru yaw), akhirnya dengan melepas lima puluh ribu gw bisa menyaksikan pertandingan tersebut dari tribun.

Gw kira masuk tribun itu deket ternyata naik keatasnya lumayan bikin ngos-ngosan gak enak (kalo ngos-ngosan enak itu mah laen cerita hiyahaha). Jauuuuh banget dan harus lari-larian karena udah ketinggalan beberapa menit tuh pertandingan, dari sektor 7 kita lari sampe sektor 21 (tuh bayangin berapa sektor yang harus dilewatin). Untungnya kita dapet sektor yang nggak begitu rame, bisa duduk tenang sambil makan kacang menyaksikan Gonzales dan kawan-kawan (psssttt …. disebelah gw ada gerombolan cowok kece).

Cuma aneh juga nonton bola dengan suasana tenang padahal di depan dan bawah kita pada riweuh tereak-tereak En-Do-Ne-Sa , lah kita bertiga (sama Dita & kecengannya) malah sok cool banget, udah kayak pengamat sepak bola yang lagi mengamati dengan seksama, pas Gonzalles nge-Golin yang kedua kita malah tepok tangan sambil joget-joget eh pas sadar kana kiri kosong jadi nggak enak sendiri (malu eike kesorot banget gilanya sama gerombolan cowok kece sebelah).

Babak kedua kita pindah ke sektor 19, ketemu sama temen-temen dan untungnya disana rame jadi kalo bergaya agak absurb nggak ada yang sadar, nikmatin banget deh keseruan dan keajaiban gelora bung karno.

Merinding gila saat kita sama-sama tereak En-Do-Ne-Sa sambil nyanyi “Garuda di dadaku” dan yel-yel yang ngebangkitin semangat pemain yang lagi berlaga.

GBK memang ajaib, supporter Indonesia gokil dan fantastis, bangga rasanya bisa jadi bagian dari mereka, menyaksikan Timnas yang kita cintai main dengan kepercayaan diri luar biasa atas dukungan jutaan pasang mata dengan atribut yang memerahkan suasana malam itu.

Meski kurang begitu puas dengan penampilan laskar garuda pada babak kedua yang seharusnya bisa menang telak jadi membuat kita menang tipis 4-3 tapi itulah sepakbola, yang penting kita menang gak perlu selisih berapa, itu aja udah membuat kita bangga. Pulang dengan senyuman dan rasa syukur yang mendalam (nggak seperti pulang saat final AFF yang lalu, kita menang tapi malah menyesakkan karena nggak dapet pialanya).

Semoga langkah laskar Garuda di putaran kualifikasi Piala Dunia 2014 nanti lebih dilapangkan dan dilancarkan, nggak berharap banyak tapi akan mendukung sangat setiap penampilan mereka. Karena gw bangga menjadi bagian dari mereka meski sekedar meneriakkan semangat En-Do-Ne-Sa :-)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara menghadapi Cowok yang "meminta" lebih ^_~

Butterfly in my stomach

RIP ibu Ainun ...